Write, Pray, Love – Prolog: Layak diperjuangkan!

Prolog: Layak diperjuangkan!

Dari dulu, saya termasuk orang yang lebih seneng mengartikan “Cinta” sebagai sebuah lomba marathon. Jadi, ketika saya ngerasa ada seorang wanita yang emang layak untuk saya perjuangkan, sekalipun saya tau saingan saya untuk dapetin wanita itu lumayan banyak, saya pantang untuk mundur biarpun cuma setengah langkah haha… Urusan yang diperjuangin nantinya bakalan nerima atau nggak ya urusan belakangan lah, namanya juga marathon, pasti ada yang menang dan ada yang kalah kan. Toh yang penting dalam lomba marathon kan sebenernya bukan menang atau kalahnya, tapi sang atlet bisa nyelesain lomba dan sampe garis finish atau nggak kan?

Dan andaikata kalahpun pasti tetep akan ada kesenangan tersendiri kan dalam hati ketika kaki ini bisa ngelewatin garis finish. Bener nggak? dan buat saya sih hal yang sama juga berlaku untuk cinta. Andaikata yang diperjuangkan lebih milih orang lain pun, kayanya bakalan tetep ada kepuasan dan cerita tersendiri disalah satu Bab hidup saya, ketimbang cinta itu saya pendam dan nyesel dikemudian hari 🙂 Itu kenapa saya agak jarang ngerasain yang namanya kata “galau”, jadi kalaupun saya nyetel musik yang rada “mellow” bisa dipastikan saya bukan lagi galau, tapi lagi pengen tidur lebih cepet dari biasanya dan lagu mellow itu saya setel biar cepet meleleh alias ngantuk hahaha…

Kembali ke kata “cinta”, saya termasuk golongan minoritas yang nggak sependapat sama pepatah kuno yang satu ini:

“Kalo jodoh mah nggak bakalan kemana, nggak perlu dicari ntar juga pasti dateng sendiri”.

Bukannya saya nggak percaya kalo Jodoh itu ditangan Tuhan, saya 100% percaya kalo Tuhan sangat-sangat bisa mempertemukan 2 insan yang pengen Dia ketemuin. Cuma masalahnya, saya juga percaya ketika Tuhan mempertemukan 2 insan yang ingin Dia pertemukan dalam waktu-Nya, ketika itu juga Tuhan akan ngebiarin mereka memilih sambil ngeliat perjuangan mereka masing-masing dari jarak yang cukup dekat.

Itu kenapa buat saya pribadi, Cinta jauh lebih menarik untuk diperjuangkan ketimbang untuk ditunggu… Beneran, wanita yang sulit untuk didapet akan lebih worth it untuk diperjuangin… malah kalo mau mikir lebih konyol lagi, makin lama tuh cinta ditunggu, yang ada bukan cuma tuh cewe’ yang berubah pikiran, tapi Tuhan pun bisa jadi akan berubah pikiran dan lebih milih untuk ngasih wanita itu ke orang lain yang dianggap-Nya lebih pantas.

Tapi, ada tapinya nih, kalo kaki ini rasanya udah mau mulai ninggalin garis start untuk berjuang, jangan lupa ajak Tuhan ngobrol dulu 🙂 Jadi ketika difinish nanti Tuhan beneran ngasih tuh wanita ke kita, Dia juga yang bakalan bantu ngasih kata-kata ke mulut kita untuk minta izin ke orang tua tuh cewe #Eaa hahhaa…

Btw, saya nulis postingan ini sebenernya karena saya emang lagi mulai ngelakuin “marathon” itu tadi sih… dan kalo anda nanya “who is she?” sebelumnya saya pernah ngasih tau inisial nama wanita ini dipostingan berikut:

http://tellmenetworks.blogspot.com/2016/07/gereja-ayam-rumah-doa-bagi-mereka-yang.html  (Sementara proses moved domain, yang sabar ya hahaha)

Cuma untuk identitas lengkapnya, sementara biar Tuhan dulu aja kali ya yang denger ceritanya haha… yang pasti postingan ini bakalan ada lanjutannya kalo saya pengen, sempet, dan emang ada progress-nya wkwkwk…

Bersambung…

@djnand | djnand.dj@gmail.com | http://dj-site.blogspot.co.id/ | http://www.serabutan.com/

Tags: Write Pray Love Bagian 1

author
Author: 

    Related Post "Write, Pray, Love – Prolog: Layak diperjuangkan!"

    Bahagia itu pilihan kan?
    Jujur aja, dari dulu saya termasuk orang
    HORENSO
    Di Jepang ada sebuah filosofi yang dikenal

    Leave a reply "Write, Pray, Love – Prolog: Layak diperjuangkan!"