Nah, Itu Baru Namanya Anak yang Berbakti Sama Orang Tua

Pas lagi duduk berjemur dibawah matahari pagi barusan, tiba-tiba ada seorang anak laki-laki ndorong gerobak sama ibunya lewat didepan saya dan bilang “Permisi mas”. Berhubung pagi ini sinar matahari lumayan agak terik, jadi saya emang sengaja duduk dengan sikap menunduk. Maksudnya biar gak silau-silau banget gitu hehe… dan denger sapaan ramah itu, saya langsung melek dan menengadah #AishBahasamuKang sambil bilang “Iya, mari”, dan gak taunya itu anak laki-laki dari Mbak Sayur Gerobak yang biasa lewat didepan rumah (Biarpun lewatnya bener-bener gak pasti, kadang bisa seminggu sekali, kadang bisa sebulan sekali, kadang bisa tiap hari wkwkwk), dan begitu ngeliat saya ngangkat muka si mbak sayur juga ikut nyapa, “Misi OM”, dan dengan semangat saya jawab “Yooo”, sambil bergumam dalam hati, “Gak nyangka hari gini masih ada anak muda yang berbakti kaya gini sama orang tuanya, temen-temennya dah pada hangout liburan kemana tau, dia masih mau ngebantu ibunya dorong gerobak sayur. agak berkaca-kaca“… eh tapi bentar deh, itu tadi anaknya aja manggil saya mas ya, ibunya ngapa manggil saya om #GUBRAK!!!

Beda sama anak laki-laki barusan, beberapa waktu lalu saya sempet juga ngeliat anak perempuan yang ngebantu ibunya bawa dagangan Roti. Cuma bedanya, entah malu atau terpaksa, anak ini seperti agak males-malesan, dan sesekali terlihat mengeluh. Ibunya jualan udah sampe mana dia malah duduk jauh-jauh hehe… ya namanya anak perempuan sih dalam hati saya, mungkin agak malu diajak jualan keliling 🙂

Tapi saya tetep seneng ngeliat anak-anak penuh semangat kaya kalian, karena biasanya anak-anak seusia kalian hari gini yaaaa, saya nemuinnya di Mall atau pinggir jalan lagi duduk dimotor sama pacarnya sambil asik pas pus asep rokok/vape, ra ngerti wong tuone golek duit angele koyo ngopo gaya-gayaan wes ngudud

Bukan saya anti sama anak sekolah yang ngerokok lho ya, monggo aja klo saya sih, mau anak SD ngerokok juga gpp, lha opo jajal masalahe? misal kena TBC juga dia2 ini yang ngerasain haha… dan pacaran juga monggo lah, namanya anak muda, lha emang wes wayahe cinta-cintaan, malah aneh kalo masa puber nggak punya pacar haha… sing penting ki ra ngerepoti wong tuone … Masalahe sing sering tak liat ki wes uang jajan dikasih masih minta juga uang buat main, uang buat pulsa, uang buat anu buat ini buat itu, mending nek rajin, di kon nyapu ae wegah #Hadeeehhh

Makanya saya seneng ngeliat 2 anak tadi, saya doain semoga kalian bakal jadi orang sukses suatu saat nanti, dan kalo udah sukses jangan lupa sama orang tua kalian ya mas/mbak 🙂

Tags: Anak yang Berbakti Sama Orang Tua

author
Author: 

    Related Post "Nah, Itu Baru Namanya Anak yang Berbakti Sama Orang Tua"

    Bahagia itu pilihan kan?
    Jujur aja, dari dulu saya termasuk orang
    HORENSO
    Di Jepang ada sebuah filosofi yang dikenal

    Leave a reply "Nah, Itu Baru Namanya Anak yang Berbakti Sama Orang Tua"